• logo nu online
Home Warta Syiar Bahtsul Masail Keislaman Khutbah Teras Kiai Pernik Kiai Menjawab Pendidikan Opini Literasi Mitra Pemerintahan Ekonomi Tokoh Seni Budaya Lainnya
Sabtu, 18 Mei 2024

Syiar

Baca Doa Ini Agar Santri Paham Ilmu Agama di Sekolah Maupun Pesantren

Baca Doa Ini Agar Santri Paham Ilmu Agama di Sekolah Maupun Pesantren
Ilustrasi doa (Foto: NU Online)
Ilustrasi doa (Foto: NU Online)

Pendidikan agama memiliki peran sentral dalam membentuk karakter dan spiritualitas individu Muslim. Baik di sekolah umum maupun pesantren, santri memperoleh ilmu agama sebagai landasan utama dalam kehidupan mereka.


Namun, dalam menghadapi kompleksitas materi dan tantangan akademis, seringkali diperlukan dorongan spiritual untuk memahami dan menghayati ilmu agama dengan lebih mendalam. Salah satu cara yang diwariskan oleh tradisi Islam adalah dengan membaca doa-doa tertentu sebelum memulai proses belajar.


Doa adalah jembatan spiritual yang menghubungkan hamba dengan Sang Pencipta. Sebelum memulai belajar ilmu agama, membaca doa-doa tertentu membantu santri untuk membuka hati dan pikiran mereka, serta memohon petunjuk dan berkah dari Allah swt. 


Dengan demikian, ilmu yang dipelajari tidak hanya menjadi beban intelektual, tetapi juga sumber cahaya spiritual yang membimbing langkah mereka. Oleh sebab itu, menjadi kebahagiaan tersendiri bagi seorang guru apabila santri atau muridnya menjadi ahli fiqih atau paham dalam ilmu agama. 


Seorang guru hendaknya selalu mendoakan santri-santrinya supaya diberi pemahaman dalam ilmu agama. Dilansir dari NU Online, terkait doa guru kepada muridnya, al-Qadhi ‘Iyadh menceritakan dalam Tartib al-Madarik wa Taqrib al-Masalik, bahwa dahulu ada seorang guru yang mulia mendatangi Ka’bah dan berdoa:


اَللَّهُمَّ أَيُّمَاغُلَامٍ عَلَّمْتُهُ، فَاجْعَلْهُ فِي عِبَادِكَ الصَّالِحِيْنَ


Artinya: Ya Allah, siapa pun yang telah aku ajar, tempatkan dia di antara hamba-hamba-Mu yang saleh.


Konon pasca berdoa demikian, dirinya berhasil menjadikan sekitar sembilan puluh ulama dan orang-orang shaleh yang telah dibentuk melalui pengajarannya (Al-Qadhi ‘Iyadh, Tartib al-Madarik wa Taqrib al-Masalik, [Maroko: Maktabah al-Fadhalah, 1981], jilid VI, hal. 245). 


Hikmah yang didapat dari kisah di atas adalah, kesuksesan dan pemahaman seorang murid atau santri terhadap ilmu tidak melulu hasil usaha lahiriah, akan tetapi perlunya usaha batiniah. Tentu usaha lahiriah dan batiniah ini mesti seimbang, kegiatan belajar mengajar berkualitas, dan usaha berupa doa terus dipanjatkan kepada Allah swt. 


Di antara doa yang dapat diamalkan oleh para guru untuk mendoakan murid-muridnya di pesantren adalah doa yang diamalkan Kiai Ali Mustafa Yaqub yang biasa beliau lafalkan setelah shalat berjamaah. Lafaz doanya yaitu:


اللَّهُمَّ فَقِّهْنَا فِي الدِّينِ وَعَلِّمْنَا التَّأْوِيلَ. اَللّهُمَّ فَقِّهْ مَنْ يَدْرُسُ فِي هذَا الْمَعْهَدِ فِي الدِّيْنِ وَعَلِّمْهُ التَّأْوِيْلَ


Allahumma faqqihna fiddin wa ‘allimnat ta’wil. Allahumma faqqih man yadrus fi hadzal ma’had fiddin wa ‘allimhut ta’wil


Artinya: Ya Allah, pahamkanlah kami tentang ilmu agama dan ajarkan kami takwil. Ya Allah, pahamkanlah ilmu agama pada siapa pun yang belajar di pesantren ini dan ajarkan lah mereka takwil


Doa di atas sebenarnya adalah bentuk iqtibas atau saduran dari hadits yang dimodifikasi oleh Kiai Ali Mustafa Yaqub dari sebuah riwayat yang disampaikan oleh Imam Ahmad dalam Musnadnya. 


Dalam riwayat tersebut, diceritakan suatu malam Rasulullah saw. sedang di rumah Maymunah. Di sana ada Ibnu ‘Abbas dan ia membantu menyiapkan air wudhu untuk Rasulullah saw. Maymunah pun berkata, “Wahai Rasulullah, anak ini-yang menuangkan air wudhu untukmu bernama Ibnu ‘Abbas.” Nabi saw pun seketika berdoa:


اللَّهُمَّ فَقِّهُّ فِي الدِّينِ وَعَلِّمْهُ التَّأْوِيلَ 


Artinya: Ya Allah, pahamkanlah ia ilmu agama dan ajarkan ia takwil (HR Ahmad). 


Apabila kita melihat kepada penafsiran Al-Qur’an, banyak sekali riwayat yang berasal dari Ibnu ‘Abbas sebab beliau merupakan seorang ahli dalam menjelaskan Al-Qur’an. Keahlian beliau selaras dengan doa yang diucapkan Nabi saw di malam itu, yakni supaya diberikan pemahaman dalam ilmu agama dan juga takwil. Takwil sendiri maknanya adalah tafsir. 


Demikianlah doa yang dapat diamalkan oleh para guru untuk mendoakan santri dan muridnya. Semoga dengan doa tersebut, usaha lahiriah dapat diimbangi dengan usaha batiniah, sehingga murid dan santrinya dapat menjadi seorang yang ahli dalam ilmu agama. 


Syiar Terbaru