• logo nu online
Home Warta Syiar Bahtsul Masail Keislaman Khutbah Teras Kiai Pernik Kiai Menjawab Pendidikan Opini Literasi Mitra Pemerintahan Ekonomi Tokoh Seni Budaya Lainnya
Jumat, 1 Maret 2024

Pendidikan

Kolaborasi dengan Berbagai Pihak, Unila Gelar Workshop Penguatan Kerja Sama

Kolaborasi dengan Berbagai Pihak, Unila Gelar Workshop Penguatan Kerja Sama
Kolaborasi dengan Berbagai Pihak, Unila Gelar Workshop Penguatan Kerja Sama. (Foto: Istimewa).
Kolaborasi dengan Berbagai Pihak, Unila Gelar Workshop Penguatan Kerja Sama. (Foto: Istimewa).

Bandar Lampung, NU Online Lampung

Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pengembangan Kerja sama dan Layanan Internasional (PKLI) Universitas Lampung (Unila) menggelar Workshop Penguatan Pengelolaan Kerja Sama, Selasa (14/10/2023).

 

Kegiatan tersebut diselenggarakan bertujuan untuk Pencapaian Indikator Kinerja Utama (IKU) 6 Unila 2023, digelar di Tabek Indah Resort, Lampung Selatan.

 

Kegiatan turut dihadiri dihadiri Ketua LP3M, Wakil Dekan bidang Akademik dan Kerja Sama, Kepala UPT TIK, Kepala UPT CCED, Kepala UPT PKLI, Ketua Program Studi, Ketua Jurusan, Dosen, dan perwakilan operator bidang IKU-6 dari fakultas.

 

Wakil Rektor Bidang Perencanaan, Kerja Sama, dan TIK, Ayi Ahadiat menyampaikan, Unila terus berupaya untuk menjembatani dan aktif dalam mengembangkan kerja sama dan pola kemitraan yang strategis dengan mitra kelas dunia.

 

“IKU-6 Unila sejak pertama kali liga IKU dimulai sudah mencapai gold standard sehingga akan terus dipertahankan dan ditingkatkan,” ujarnya dilansir dari laman Unila.

 

Ia meyakini, kondisi ini akan terus meningkat dan melejit untuk menuju nilai di atas gold standard. Pada 2022, IKU-6 menyumbang kontribusi gold standard bernilai positif dari 8 IKU yang ada, sehingga ia sangat mengapresiasi penyelenggaraan kegiatan ini.

 

“Perguruan tinggi harus bisa berkolaborasi dengan berbagai pihak. Kerja sama ini menjadi sesuatu yang penting untuk bisa menjalin kolaborasi dengan berbagai mitra untuk menyempurnakan program studi,” tuturnya.

 

Ia mengatakan seperti magang, penyerapan lulusan, dan lain-lain. Sebagai contoh IKU-6, yaitu adanya program studi yang bekerja sama dengan mitra kelas dunia.

 

Kerja sama yang dilakukan dapat berbentuk magang, kurikulum, dan penyerapan lulusan. Kolaborasi ini bertujuan menyempurnakan program studi. Mitra yang dimaksud adalah industri atau perusahaan yang sesuai dengan program studi.

 

“Kondisi ini memberikan peluang bagi perguruan tinggi untuk berinovasi dengan perguruan tinggi kelas dunia, Dunia Usaha Dunia Industri (DUDI), pemerintah daerah, dan swasta,” katanya.

 

Ia melanjutlan, hal tersebut untuk memanfaatkan potensi dan mengangkat ide-ide, serta gagasan dalam mendukung tercapainya IKU-6.

 

Perguruan tinggi sebagai mitra strategis bisa terjalin dalam berbagai bentuk dan kepentingan seperti kemitraan yang baik, konsultasi, dialog, hingga joint project.

 

Adapun narasumber kegiatan ini antara lain Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam (FEBI) Universitas Islam Negeri (UIN) Raden Intan Lampung Prof Tulus Suryanto dan Subkoordinator Kerja Sama Ditjen Dikti Ristek Firman Hidayat.


Pendidikan Terbaru