• logo nu online
Home Warta Syiar Bahtsul Masail Keislaman Khutbah Teras Kiai Pernik Kiai Menjawab Pendidikan Opini Literasi Mitra Pemerintahan Ekonomi Tokoh Seni Budaya Lainnya
Selasa, 23 April 2024

Khutbah

Khutbah Jumat: Tiga Peristiwa Penting di Bulan Sya’ban

Khutbah Jumat: Tiga Peristiwa Penting di Bulan Sya’ban
Banyak peristiwa penting di bulan Sya'ban dalam sejarah Islam, diantaranya perintah bershalawat (Ilustrasi: NU Online)
Banyak peristiwa penting di bulan Sya'ban dalam sejarah Islam, diantaranya perintah bershalawat (Ilustrasi: NU Online)


Sya'ban merupakan salah satu bulan yang dimuliakan oleh Allah swt, sehingga umat Islam dianjurkan untuk memuliakannya. 

 

Bulan Sya'ban juga memiliki beberapa peristiwa yang istimewa, karena sejarah yang sangat penting bagi umat Islam, seperti perintah puasa Ramadhan dan pindahnya kiblat umat Islam dari Masjidil Aqsa ke  Masjidil Haram. 

 

Selain itu, di bulan Sya'ban juga Allah menurunkan perintah shalawat kepada Nabi Muhammad saw. 

 


Khutbah I

   الحَمْدُ لِلهِ الَّذِيْ خَلَقَ الزّمَانَ وَفَضَّلَ بَعْضَهُ عَلَى بَعْضٍ فَخَصَّ بَعْضُ الشُّهُوْرِ وَالأَيَّامِ وَالَليَالِي بِمَزَايَا وَفَضَائِلَ يُعَظَّمُ فِيْهَا الأَجْرُ والحَسَنَاتُ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى بِقَوْلِهِ وَفِعْلِهِ إِلَى الرَّشَادِ. اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ علَى عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ مُحَمّدٍ وَعَلَى آلِه وأصْحَابِهِ هُدَاةِ الأَنَامِ في أَنْحَاءِ البِلاَدِ. أمَّا بعْدُ، فيَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا اللهَ تَعَالَى بِفِعْلِ الطَّاعَاتِ. فَقَدْ قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي كِتَابِهِ الْكَرِيْمِ: وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَىٰ وَاتَّقُونِ يَا أُولِي الْأَلْبَابِ   

 

Jamaah Jumat rahimakumullah 

Pada bulan Sya'ban yang mulia ini, dan di hari yang juga mulia ini, sayyidul ayyam, Jumat yang penuh berkah, khatib selalu mengingatkan kepada jamaah Jumat sekalian dan khususnya kepada diri khatib pribadi untuk selalu meningkatkan takwa kepada Allah swt, yakni dengan menjalankan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. 

 

Sebaik-baik manusia di sisi Allah adalah karena takwanya. Sebagaimana yang telah difirmankan oleh Allah swt dalam Al-Qur'an surat Al-Hujurat ayat 13:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

 

Artinya: Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling takwa di antara kamu. AAllah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal (QS Al Hujurat: 13).

 

Hadirin rahimakumullah

Segala puji milik Allah swt, Dzat yang memberikan kita ruh, sehingga bisa hidup di bumi-Nya dan menghirup udara-Nya. Karena dengan kehendak-Nya juga lah kita semua bisa melangkahkan kaki dari rumah masing-masing untuk berkumpul di masjid yang mulia ini. 

 

Shalawat beserta salam tetap tercurah kepada Nabi Muhammad saw, Nabi yang dipilih oleh Allah dan diutus ke muka bumi untuk seluruh umat manusia. Dengan perantara Rasulullah saw, Allah swt memperbaiki iman dan akhlak manusia menjadi baik dan sempurna. 

 

Hadirin rahimakumullah
Secara bahasa, Sya'ban berasal dari kata syi'ab yang artinya jalan di atas gunung. Makna ini selaras dengan posisi bulan Sya’ban yang menyongsong bulan Ramadhan. Hal ini merupakan kiasan bahwa bulan kedelapan dalam kalender Hijriyah tersebut merupakan momen tepat untuk menapaki jalan kebaikan secara lebih intensif, guna mempersiapkan diri menyambut bulan suci Ramadhan.   

 

Posisi bulan Sya'ban merupakan tengah-tengah diantara Rajab dan Ramadhan, sehingga menjadi jembatang penghubung mata rantai kemuliaan menuju Ramadhan.

 

Maka dari itu, bulan Sya'ban juga menjadi gerbang dari masuknya menuju Ramadhan. Sehingga sebaiknya kita juga menyiapkan jiwa dan raga kita untuk memasuki bulan suci tersebut, mulai dari materi, ilmu dan mental. 

 

Jamaah rahimakumullah  

Bulan Sya'ban yang merupakan salah satu bulan yang dimuliakan oleh Allah swt memiliki beberapa peristiwa yang penting. Dan peristiwa tersebut juga menandakan bahwa Allah swt memuliakan bulan tersebut, diantara sebagai berikut:


Pertama, Allah swt menurunkan ayat perintah bershalawat kepada Nabi Muhammad saw. 

 

Peristiwa penting ini telah difirmankan oleh Allah swt, sebagaimana yang telah tercantum dalam Al-Qur'an surat al-Ahzab ayat 56:

   إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا   

 

Artinya: Sungguh Allah dan para malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, shalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya (QS Al-Ahzab: 56).

 

Mayoritas ulama, khususnya dari kalangan mufassir, sepakat bahwa ayat ini turun di bulan Sya’ban. 

 

Dalam ayat di atas ada tiga bentuk shalawat kepada nabi Muhammad saw, yakni shalawat yang disampaikan Allah, shalawat yang disampaikan malaikat, dan (perintah) shalawat yang disampaikan kepada umat Rasulullah saw.   

 

Akan tetapi makna bershalawat pada ayat tersebut memiliki makna yang berbeda-beda, sesuai dengan siapa yang bershalawat. 

 

Menurut Ibnu Katsir dalam tafsirnya, ia mengutip pernyataan Imam Bukhari yang menjelaskan bahwa kata “Allah bershalawat” bermakna Dia memuji Nabi, “Malaikat bershalawat” berarti mereka sedang berdoa, sementara “manusia bershalawat” selaras dengan pengertian mengharap berkah dan syafaat.   

 

Oleh itu, kedudukan Rasulullah saw sangat mulia di alam semesta ini, bahkan beliau menjadi Sulthanul Anbiya (Rajanya para Rasul) dan sekaligus Khatamul Ambiya (penutup para Nabi). 

 

Maka, sudah sepantasnya kita sebagai umatnya Rasul yang masih dipertemukan dengan bulan Sya'ban yang mulia ini, untuk memperbanyak membaca shalawat kepada Nabi Muhammad saw. Hal ini senada dengan pernyataan Sulthanul Aulia, Syekh Abdul Qadir al-Jailani yang sangat menganjurkan umat Islam untuk memperbanyak shalawat di bulan Sya’ban ini.

 

Selain memperbanyak shalawat kepada Nabi, Syekh Abdul Qadir juga menganjurkan umat Islam untuk selalu bergegas membersihkan diri dan bertaubat dari kesalahan-kesalahan yang sudah lewat, dengan tujuan menyambut bulan suci Ramadhan. Karena menyambut Ramadhan harus dilakukan dengan hati yang bersih dan suci.

 

Hadirin rahimakumullah 

Peristiwa kedua, Allah swt menurunkan kewajiban berpuasa bagi umat Islam. 

 

Kewajiban puasa yang dimaksud merupakan puasa Ramadhan bagi seluruh umat manusia. Karena dengan puasa ini, umat Islam dilatih jiwa dan raganya, sehingga menjadi pribadi yang sempurna dan matang spiritualnya. 

 

Imam Abu Zakariya an-Nawawi dalam al-Majmû‘ Syarah Muhadzdzab menjelaskan bahwa Rasululah menunaikan puasa Ramadhan selama sembilan tahun selama hidup, dimulai dari tahun kedua Hijriah setelah kewajiban berpuasa tersebut turun pada bulan Sya'ban.   

 

Hadirin rahimakumullah 

Kemudian peristiwa ketiga di bulan Sya'ban,  dimulainya Ka’bah menjadi kiblat umat Islam yang sebelumnya adalah Masjidil Aqsha.

 

Peristiwa yang terjadi pada bulan Sya'ban ini menjadi sejarah penting bagi umat Islam, karena menjadi penentu arah, kemana umat Islam menghadap ketika melakukan shalat 5 waktu. Dengan beralihnya kiblat dari Masjid Aqsa ke Ka'bah di Masjidil Haram, juga menjadi penanda bahwa kedua masjid tersebut merupakan pusat tauhid umat manusia. 

 

Peristiwa peralihan kiblat ini ditandai dengan turunnya ayat 144 dalam Al-Qur'an surat al-Baqarah:

   قَدْ نَرَى تَقَلُّبَ وَجْهِكَ فِي السَّمَاءِ فَلَنُوَلِّيَنَّكَ قِبْلَةً تَرْضَاهَا فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ   

 

Artinya: Sungguh Kami melihat wajahmu kerap menengadah ke langit, maka sungguh Kami akan memalingkanmu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah wajahmu ke arah Masjidil Haram (QS Al-Baqarah: 144). 

 

Saat menafsirkan ayat ini, Al-Qurthubi dalam kitab Al-Jami’ li Ahkâmil Qur’an dengan mengutip pendapat Abu Hatim Al-Basti mengatakan bahwa Allah memerintahkan Rasulullah saw untuk mengalihkan kiblat pada malam Selasa bulan Sya’ban yang bertepatan dengan malam nisfu Sya’ban.

 

Kiblat merupakan bentuk persatuan bagi umat Islam dan tidak menandakan bahwa Allah bertempat pada suatu tempat, karena Allah ada di mana-mana dan tidak kemana-mana. 

 

Karena sesungguhnya umat Islam di seluruh dunia tidak menyembah Ka'bah (makhluk) melainkan hanya bersatu  dalam bertauhid. 

 

Hadirin rahimakumullah 

Demikianlah khutbah kali ini mudah-mudahan bermanfaat bagi kita semua, baik yang membaca maupun yang mendengarkannya. Dan semoga Allah memberikan keberkahan umur kepada kita, sehingga kita bisa berjumpa dengan bulan suci Ramadhan. 

  بارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِيْ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الذِّكْرِ الْحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلَاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ، فَاعْتَبِرُوْا يَآ أُوْلِى اْلأَلْبَابِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْ

 

Khutbah II

   اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا   أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ   اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ   

Ustadz Yudi Prayoga, Pengajar di Pondok Pesantren Al Hikmah Kedaton Bandar Lampung


Khutbah Terbaru