• logo nu online
Home Warta Syiar Bahtsul Masail Keislaman Khutbah Teras Kiai Pernik Kiai Menjawab Pendidikan Opini Literasi Mitra Pemerintahan Ekonomi Tokoh Seni Budaya Lainnya
Selasa, 23 April 2024

Khutbah

Khutbah Jumat: Keberkahan Ibadah di Bulan Rajab

Khutbah Jumat: Keberkahan Ibadah di Bulan Rajab
Khutbah Jumat: Keberkahan Ibadah di Bulan Rajab Sumber foto: NU Online
Khutbah Jumat: Keberkahan Ibadah di Bulan Rajab Sumber foto: NU Online

Rajab merupakan bulan yang dimuliakan oleh Allah swt dan Rasulullah saw, sebagaimana banyak disebutkan di dalam Al-Qur'an maupun hadits. 

 

Salah satu kemuliaan bulan Rajab adalah dengan dilipatgandakan pahalanya bagi orang yang beramal kebaikan, dan juga sebaliknya. 

 

Karena memiliki banyak keistimewaan dan kemuliaan, bulan Rajab menjadi salah satu bulan yang penuh keberkahan, yakni bertambahnya kebaikan bagi umat Islam. 


 Khutbah I

 

 اَلْحَمْدُ لِلهِ وَاسِعِ الْفَضْلِ وَالْاِحْسَانِ، وَمُضَاعِفِ الْحَسَنَاتِ لِذَوِي الْاِيْمَانِ وَالْاِحْسَانِ، اَلْغَنِيِّ الَّذِيْ لَمِ تَزَلْ سَحَائِبُ جُوْدِهِ تَسِحُّ الْخَيْرَاتِ كُلَّ وَقْتٍ وَأَوَانٍ، العَلِيْمِ الَّذِيْ لَايَخْفَى عَلَيْهِ خَوَاطِرُ الْجَنَانِ، اَلْحَيِّ الْقَيُّوْمِ الَّذِيْ لَاتَغِيْضُ نَفَقَاتُهُ بِمَرِّ الدُّهُوْرِ وَالْأَزْمَانِ، اَلْكَرِيْمِ الَّذِيْ تَأَذَّنَ بِالْمَزِيْدِ لِذَوِي الشُّكْرَانِ. أَحْمَدُهُ حُمْدًا يَفُوْقُ الْعَدَّ وَالْحِسْبَانَ، وَأَشْكُرُهُ شُكْرًا نَنَالُ بِهِ مِنْهُ مَوَاهِبَ الرِّضْوَانِ أَشْهَدُ أَنْ لَااِلَهَ اِلَّا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ دَائِمُ الْمُلْكِ وَالسُّلْطَانِ، وَمُبْرِزُ كُلِّ مَنْ سِوَاهُ مِنَ الْعَدَمِ اِلَى الْوِجْدَانِ، عَالِمِ الظَّاهِرِ وَمَا انْطَوَى عَلَيْهِ الْجَنَانُ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ وَخِيْرَتُهُ مِنْ نَوْعِ الْاِنْسَانِ، نَبِيٌّ رَفَعَ اللهُ بِهِ الْحَقَّ حَتَّى اتَّضَحَ وَاسْتَبَانَ. صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى أَلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَهْلِ الصِّدْقِ وَالْجُوْدِ وَالْوَفَاءِ وَالْاِحْسَانِ. أَمَّا بَعْدُ، أَيُّهَا الْاِخْوَانُ أُوْصِيْكُمْ وَاِيَايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ، بِامْتِثَالِ أَوَامِرِهِ وَاجْتِنَابِ نَوَاهِيْهِ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فِيْ كِتَابِهِ الْكَرِيْمِ: وَمَن يُعَظِّمْ شَعَائِرَ اللَّهِ فَإِنَّهَا مِن تَقْوَى الْقُلُوبِ

 

Hadirin rahimakumullah

Pada hari yang mulia ini, Sayyidul ayyam, yakni hari Jumat, dan di tempat yang mulia ini juga, baitullah, masjid yang selalu kita agungkan, serta bertepatan dengan bulan yang dimuliakan Allah, yakni Rajab. Khatib selalu berwasiat kepada jamaah Jumat sekalian dan khususnya kepada diri khatib pribadi untuk selalu meningkatkan takwa kita kepada Allah swt, yakni dengan menjalankan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. 

 

Karena salah satu bentuk ketakwaan kita kepada Allah swt yakni terbesit di dalam hati kita untuk selalu mengagungkan dan memuliakan apa yang dimuliakan oleh Allah swt. Sebagaimana yang telah difirmankan oleh Allah swt dalam Al-Qur'an surat Al-Hajj ayat 32: 

 

 وَمَنْ يُعَظِّمْ شَعَائِرَ اللَّهِ فَإِنَّهَا مِنْ تَقْوَى الْقُلُوبِ 

 

Artinya: Dan barangsiapa yang mengagungkan syiar-syiar Allah, maka sesungguhnya hal itu timbul dari ketakwaan hati (QS Al-Hajj: 32).

 

Hadirin rahimakumullah

Segala puji milik Allah swt, Tuhan yang memberikan keberkahan dalam hidup kita, yakni berupa kesehatan, baik jasmani maupun rohani, sehingga kita semua masih diberikan kekuatan oleh-Nya untuk hadir beribadah shalat Jumat di masjid yang mulia ini. 

 

Selain itu juga, Allah swt masih memberikan kemuliaan di dalam hati kita, sehingga pada bulan yang mulia ini, kita juga masih bisa istikamah mengagungkan bulan Rajab dengan memperbanyak ibadah sunnah dan kebajikan lainnya. 

 

Shalawat beserta salam tidak lupa tetap kita haturkan kepada junjungan kita nabi besar Muhammad saw. Lewat ajaran Nabi yang mulia ini lah, kita bisa mengenal siapa Tuhan kita yang sesungguhnya, mengenal mana sesuatu yang baik dan yang buruk, mengenal kebajikan dan hikmah dalam hidup di alam dunia. 

 

Sehingga, ketika kita tetap istikamah berpedoman dengan ajaran Nabi Muhammad saw, maka kita semua akan selamat di dunia hingga akhirat. Aamiin ya rabbal alamin

 

Hadirin rahimakumullah 

Pada bulan yang mulia ini, hari ini, kita semua, umat Muslim,  masih diberikan iman, kekuatan dan umur, sehingga masih berjumpa dengan bulan Rajab. Maka sudah sepantasnya kita tetap istikamah untuk menghormati dan memulihkannya, karena memuliakan sesuatu yang dimuliakan oleh Allah swt merupakan perbuatan yang terpuji. 

 

Sebagaimana yang telah disabdakan oleh Nabi Muhammad saw:

 

 فَعَظِّمُوْا مَا عَظَّمَ اللهُ، فَإِنَّمَا تُعَظَّمُ الْأُمُوْرُ بِمَا عَظَّمَهَا اللهُ بِهِ 

 

Artinya: Maka muliakanlah sesuatu yang dimuliakan oleh Allah. Karena sungguh, keagungan sesuatu ketika diagungkan oleh Allah kepadanya (HR Qatadah).

 

Dari keterangan hadits di atas, maka sesungguhnya kita semua, umat Muslim dianjurkan untuk memuliakan sesuatu yang dimuliakan oleh Allah swt, salah satunya bulan Rajab yang kita semua sedang berada di dalamnya. Karena dengan memuliakan Rajab berarti kita telah memenuhi perintah Allah dan Rasulullah saw. 

 

Hadirin rahimakumullah 

Salah satu bentuk kemuliaan bulan Rajab yakni Allah melipatgandakan amal perbuatan dan ibadah kita semua, serta mengabulkan doa-doa hambanya. Hal tersebut merupakan bentuk keberkahan bagi kita yang berada di dalamnya. 

 

Kita semua sudah seharusnya bersyukur dan tidak menyia-nyiakan kesempatan yang diberikan oleh Allah swt di bulan mulia ini. Selain itu, kemuliaan bulan ini juga karena disandarkan langsung kepada Allah swt, dan juga disebut dengan bulan Allah. 

 

Imam Ibnu Hajar al-Asqalani dalam Kitab Tabyinu al-Ajb bi Ma Warada fi Syahr Rajb, mencatat salah satu isi khutbah Rasulullah ketika hendak memasuki bulan Rajab. Dalam khutbahnya, nabi menjelaskan beberapa keagungan yang ada di dalam bulan haram yang satu ini, di antaranya:


 شَهْرُ رَجَبَ شَهْرُ الله تُضَاعَفُ فِيْهِ الْحَسَنَاتُ وَتُسْتَجَابُ فِيْهِ الدَّعَوَاتُ وَيُفَرَّجُ عَنْ الْكُرْبَاتِ لَا يُرَدُّ فِيْهِ لِلْمُؤْمِنِيْنَ دَعْوَةٌ فَمَنْ اِكْتَسَبَ فِيْهِ خَيْراً ضُوْعِفَ لَهُ فِيْهِ أَضْعَافاً مُضَاعَفَةً 


Artinya: Bulan Rajab adalah bulan Allah, kebaikan dilipatgandakan di dalamnya, doa-doa diterima, kesusahan dihilangkan, dan tidak ada doa yang tertolak dari orang beriman. Barangsiapa yang melakukan kebaikan di dalamnya, maka (pahalanya) akan dilipatgandakan dengan berlipat-lipat.

 

Hadirin rahimakumullah

Selain keberkahan dilipatgandakan amal perbuatan kita, dan doa-doa orang mukmin yang dikabulkan, tentunya masih banyak keberkahan-keberkahan yang lainnya, yang Allah swt tetap merahasiakan hal tersebut dari diri hamba-hamba-Nya. 

 

Maka dari itu dengan selalu berbuat kebaikan dan kebajikan, serta menghindari perbuatan yang tercela selama bulan Rajab, merupakan bentuk penghormatan diri kita kepada Allah swt. 

 

Allah swt berfirman dalam Al-Qur'an surat Al Isra Ayat 7:

 

اِنْ اَحْسَنْتُمْ اَحْسَنْتُمْ لِاَنْفُسِكُمْ ۗوَاِنْ اَسَأْتُمْ فَلَهَاۗ فَاِذَا جَاۤءَ وَعْدُ الْاٰخِرَةِ لِيَسٗۤـُٔوْا وُجُوْهَكُمْ وَلِيَدْخُلُوا الْمَسْجِدَ كَمَا دَخَلُوْهُ اَوَّلَ مَرَّةٍ وَّلِيُتَبِّرُوْا مَا عَلَوْا تَتْبِيْرًا


Artinya: Jika berbuat baik, (berarti) kamu telah berbuat baik untuk dirimu sendiri. Jika kamu berbuat jahat, (kerugian dari kejahatan) itu kembali kepada dirimu sendiri. Apabila datang saat (kerusakan) yang kedua, (Kami bangkitkan musuhmu) untuk menyuramkan wajahmu, untuk memasuki masjid (Baitulmaqdis) sebagaimana memasukinya ketika pertama kali, dan untuk membinasakan apa saja yang mereka kuasai.

 

Allah swt juga berfirman dalam Al-Qur'an surat Zalzalah ayat 7-8:

 

فَمَنْ يَّعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَّرَهٗۚ ٧ وَمَنْ يَّعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَّرَهٗ ࣖ ٨

 

Artinya: Maka barangsiapa mengerjakan kebaikan seberat zarrah, niscaya dia akan melihat (balasan)-nya, dan barangsiapa mengerjakan kejahatan seberat zarrah, niscaya dia akan melihat (balasan) nya.

 

Hadirin rahimakumullah

Demikianlah khutbah yang singkat ini mudah-mudahan bermanfaat bagi kita semua, sehingga kita bisa mengamalkan dan memaksimalkan ibadah sebaik mungkin di bulan Rajab ini, karena sesungguhnya bulan Rajab merupakan bulan yang penuh keberkahan bagi diri kita dan alam semesta. 

 

Semoga juga, Allah swt selalu memberikan ridha kepada kita semua, sehingga apa yang kita kerjakan selalu mendapat pertolongan dan petunjuk dari Allah swt. 
  

 بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِيْ هَذَا الْيَوْمِ الْكَرِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَاِيَاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الصَّلَاةِ وَالصَّدَقَةِ وَتِلَاوَةِ الْقُرْاَنِ وَجَمِيْعِ الطَّاعَاتِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ جَمِيْعَ أَعْمَالِنَا إِنَّهُ هُوَ الْحَكِيْمُ الْعَلِيْمُ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ، اِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ


Khutbah II

 

 اَلْحَمْدُ لِلهِ حَمْدًا كَمَا أَمَرَ. أَشْهَدُ أَنْ لَااِلَهَ اِلَّا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، اِلَهٌ لَمْ يَزَلْ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ وَكِيْلًا. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ وَحَبِيْبُهُ وَخَلِيْلُهُ، أَكْرَمُ الْأَوَّلِيْنَ وَالْأَخِرِيْنَ، اَلْمَبْعُوْثُ رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْنَ. اللهم صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ أَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ كَانَ لَهُمْ مِنَ التَّابِعِيْنَ، صَلَاةً دَائِمَةً بِدَوَامِ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِيْنَ. أَمَّا بَعْدُ: فَيَا أَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَذَرُوْا الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ. وَحَافِظُوْا عَلَى الطَّاعَةِ وَحُضُوْرِ الْجُمْعَةِ وَالْجَمَاعَةِ وَالصَّوْمِ وَجَمِيْعِ الْمَأْمُوْرَاتِ وَالْوَاجِبَاتِ. وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ بِنَفْسِهِ. وَثَنَى بِمَلَائِكَةِ الْمُسَبِّحَةِ بِقُدْسِهِ. إِنَّ اللَّهَ وَمَلائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيماً. اللهم صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ فِيْ العَالَمِيْنَ اِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اللهم اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وِالْأَمْوَاتِ. اللهم ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ وَالْغَلَاءَ وَالْوَبَاءَ وَالْفَحْشَاءَ وَالْمُنْكَرَ وَالْبَغْيَ وَالسُّيُوْفَ الْمُخْتَلِفَةَ وَالشَّدَائِدَ وَالْمِحَنَ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، مِنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَةً وَمِنْ بُلْدَانِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَةً، اِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ عِبَادَ اللهِ، اِنَّ اللهَ يَأْمُرُكُمْ بِالْعَدْلِ وَالْاِحْسَانِ وَاِيْتَاءِ ذِيْ الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرُكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

 

Ustadz Yudi Prayoga, M Ag, Pengajar di Pondok Pesantren Al Hikmah Kedaton Bandar Lampung


Khutbah Terbaru