• logo nu online
Home Warta Syiar Bahtsul Masail Keislaman Khutbah Teras Kiai Pernik Kiai Menjawab Pendidikan Opini Literasi Mitra Pemerintahan Ekonomi Tokoh Seni Budaya Lainnya
Senin, 5 Desember 2022

Khutbah

Khutbah Jumat: Islam dan Kemanusiaan

Khutbah Jumat: Islam dan Kemanusiaan
iustrasi kemanusiaan
iustrasi kemanusiaan

Khutbah I

 

إنَّ الـحَمْدَ لِلّهِ نَـحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ، وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، 
أَشْهَدُ أَن لاَّ إِلَهَ إِلاَّ الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُـحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُه.
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ
يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا
يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا  أَمَّا بَعْدُ

 

Hadirin jamaah jum’at Rahimakumullah

 

Marilah kita selalu bersyukur atas nikmat yang begitu banyak yang telah Allah berikan kepada kita, dan selalu berusaha meningkatkan ketakwaan kita secara istiqomah dengan selalu berusaha menjunjung tinggi nilai-nilai Islam dan juga nilai-nilai kemanusiaan yang diajarkan oleh Islam itu sendiri. Karena sejatinya Islam dan nilai kemanusiaan mempunyai hubungan yang sangat erat, betapa tidak melaksanakan nilai-nilai kemanusiaan itu sendiri adalah bagian horizontal dari pengaplikasian nilai-nilai ke-Islaman. Sebab di dalam Islam bukan saja digariskan norma-norma dan kaidah-kaidah Ilahiyah, tetapi juga nilai-nilai yang berhubungan dengan dengan dasar kemanusiaan. Sebagaimana firman Allah QS. Ali Imron:112:

 

ضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ ٱلذِّلَّةُ أَيْنَ مَا ثُقِفُوٓا۟ إِلَّا بِحَبْلٍ مِّنَ ٱللَّهِ وَحَبْلٍ مِّنَ ٱلنَّاسِ وَبَآءُو بِغَضَبٍ مِّنَ ٱللَّهِ وَضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ ٱلْمَسْكَنَةُ ۚ ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ كَانُوا۟ يَكْفُرُونَ بِـَٔايَٰتِ ٱللَّهِ وَيَقْتُلُونَ ٱلْأَنۢبِيَآءَ بِغَيْرِ حَقٍّ ۚ ذَٰلِكَ بِمَا عَصَوا۟ وَّكَانُوا۟ يَعْتَدُونَ

 

Artinya, “Mereka diliputi kehinaan di mana saja mereka berada, kecuali jika mereka berpegang kepada tali (agama) Allah dan tali (perjanjian) dengan manusia, dan mereka kembali mendapat kemurkaan dari Allah dan mereka diliputi kerendahan. Yang demikian itu karena mereka kafir kepada ayat-ayat Allah dan membunuh para nabi tanpa alasan yang benar. Yang demikian itu disebabkan mereka durhaka dan melampaui batas”.

 

Sidang jum’at rahimakumullah

 

Dalam hal ini Islam senantiasa melibatkan apa yang seharusnya dilakukan dan apa yang senyatanya diterima. Karena ia merupakan dua sisi mata uang yang sama, dengan kata lain pesan yang terkandung di dalam firman Allah senantiasa memiliki dimensi mikro (hablumminallah) dan dimensi makro (hablumminannas).

 

Dimensi mikro merupakan proses kritis dan koreksi tentang penghayatan iman, penghayatan kedekatan pada sang khaliq sang pencipta. Dimensi yang memiliki pendirian hidup yang memiliki sinar dan nyala, memancarkan pijar dan cahaya. Dimensi yang menggerakkan diri untuk khusyu’ dalam beribadah mahdlah.Sedangkan dimensi makromerupakan panggilan fitrah kaum beriman untuk memproyeksikan kehambaannya ke dalam tingkat universal, yaitu membawa manfaat dan rahmat terhadap sesama umat manusia semesta alam.Sebagaimana firman Allah dalam QS. Al Anbiya’:107:

 

وَمَآ أَرْسَلْنَٰكَ إِلَّا رَحْمَةً لِّلْعَٰلَمِينَ

 

Artinya, “Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam”.

 

Hadirin Jam`ah Jum’at Rahimakumullah

​​​​​​​

Islam mengajarkan hidup kreatif yaitu memanfaatkan dan mengembangkan seluruh potensi diri serta alam untuk kemaslahatan. Mengubah dunia dengan amal, mengukir bumi dengan cinta, membuat setiap diri berguna adalah cita setiap muslim yang ingin mendaftarkan diri dalam generasi rabbani yang menyandang gelar Rahmatan lil’alamiin.

 

Ungkapan Rasulullah yang mengatakan bahwa tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah sebenarnya menunjuk pada etos kerja muslim. Artinya ada semacam tuntutan bahwa kaum muslimin itu haruslah pekerja keras dan menjadi orang-orang yang produktif, orang-orang yang senantiasa meninggalkan kemubaziran, bersikap hemat dan efisien, teratur dan efektif. Karenanya tidak heran bila Nabi dalam sabdanya mengatakan.

 

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : اَلْـمُؤْمِنُ الْقَـوِيُّ خَـيْرٌ وَأَحَبُّ إِلَـى اللهِ مِنَ الْـمُؤْمِنِ الضَّعِيْفِ، وَفِـيْ كُـلٍّ خَـيْـرٌ ، اِحْـرِصْ عَـلَـى مَا يَـنْـفَـعُـكَ وَاسْتَعِنْ بِاللهِ وَلَا تَـعْجَـزْ ، وَإِنْ أَصَابَكَ شَـيْءٌ فَـلَا تَقُلْ: لَوْ أَنِـّيْ فَعَلْتُ كَانَ كَذَا وَكَـذَا ، وَلَـكِنْ قُلْ: قَـدَرُ اللهِ وَمَا شَاءَ فَعَلَ، فَإِنَّ لَوْ تَـفْـتَـحُ عَمَلَ الشَّيْطَانِ

 

Arinya, “Dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu, beliau berkata, Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,  Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allâh Azza wa Jalla daripada Mukmin yang lemah; dan pada keduanya ada kebaikan. Bersungguh-sungguhlah untuk mendapatkan apa yang bermanfaat bagimu dan mintalah pertolongan kepada Allâh (dalam segala urusanmu) serta janganlah sekali-kali engkau merasa lemah. Apabila engkau tertimpa musibah, janganlah engkau berkata, Seandainya aku berbuat demikian, tentu tidak akan begini dan begitu, tetapi katakanlah, Ini telah ditakdirkan Allâh, dan Allâh berbuat apa saja yang Dia kehendaki, karena ucapan seandainya akan membuka (pintu) perbuatan syaitan”. (HR. Muslim no. 2664).

 

Hadirin yang berbahagia

 

Sungguhpun demikian, Islam bukanlah ajaran yang indah di atas kertas dan sulit diterjemahkan dalam kenyataan, bukan pula menjadi konsep kosong yang hanya nikmat untuk konsumsi seminar, penghias bibir dalam pidato namun tidak mampu menggugah dan mendorong minat atau motivasi kerja pemeluknya. Islam mengajak setiap pemeluknya agar senantiasa mengaktualisasikan keyakinannya dalam wujud yang berada dan terasa kehadirannya di tengah masyarakat. Islam bukanlah perbendaharaan ajaran yang berhenti pada hikmah dan konsepsi, tapi ia juga aktual dan nyata. Bukan saja sebagai nilai-nilai ideal dan formal tetapi juga praktis dan efektif. Pendeknya Islam bukanlah segudang pesan ukhrowiyah tapi juga setumpuk data duniawiyah.

 

Hadirin yang dirahmati Allah

 

Seorang muslim yang tumbuh menjadi pekerja keras, akan terisak meneteskan air mata dikala mendapati malam telah meninggalkannya. Lalu menuntun dirinya terpukau di kaki Tuhan bagaikan pujangga yang menggugah nurani sesamanya dengan puisi untuk mengharapkan karunia dan memohon ampunan Allah. Tetapi ketika fajar menyingsing, sang surya mulai menerpa bumi. Maka ia tampil sebagai singa lapar ingin menaklukkan dunia dengan prestasinya melalui kerja-kerja kemanusiaan (amal saleh). Manakala ia memaknai hasil kerjanya dengan air mata, maka air mata yang jatuh membasuh bumi bukanlah sebagai simbol kelemahan dan kecengengan melainkan keterharuan menerima anugerah kewaspadaan dalam menaklukan dunia.

 

Sidang jum’at yang berbahagia

 

Menjadi muslim adalah proses pengacaan diri secara tulus kepada penderitaan umat dari kotak-kotak kardus yang kumuh, dikaki bukit nan jauh dari keramaian dan kesejahteraan, di emperan gedung yang berbatas dengan kemegahan dan kemewahan, dipinggiran kali yang yang berjarak dengan kebersihan dan keteraturan. Semua itu dilakukan seorang muslim agar membuat jiwanya menjadi halus, nuraninya menjadi lembut, rindu pada perdamaian, kesetaraan, kebersahajaan dan kesejahteraan sekaligus peduli pada hak asasi, keterbukaan, keadilan dan demokrasi.

 

Sungguh kita merindukan suasana serupa itu, sungguh kita mendambakan peradaban semacam itu, sebuah peradaban yang menggugah kita untuk bangkit menyatakan inilah kami orang-orang muslim, tanpa sungkan dan malu hati, tanpa ragu dan rendah diri. Karena memang layak, bermutu dan terhormat. Akhirnya, semoga kita memiliki empati terhadap sesama sebagai bentuk keinsyafan jiwa dalam merefleksikan kemusliman diri kita, sehingga kita menyadari bahwa Islam adalah agama yang mengajarkan tentang nilai-nilai kemanusiaan.

 

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَجَعَلَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الْآيَاِت وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. إِنَّهُ هُوَ البَرُّ التَّوَّابُ الرَّؤُوْفُ الرَّحِيْمُ.

 

Khutbah II

 

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ اِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَاَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى اِلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا اَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا اَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا اَنَّ اللهّ اَمَرَكُمْ بِاَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى اِنَّ اللهَ وَمَلآ ئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ اَبِى بَكْرٍوَعُمَروَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ اَعِزَّ اْلاِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ اَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ اِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! اِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلاِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِى اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوااللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ اَكْبَرْ
 

(Ustadz Ahmad Sunarto, ketua MWC NU Bumiwaras, Bandar lampung) 


Khutbah Terbaru