• logo nu online
Home Warta Syiar Bahtsul Masail Keislaman Khutbah Teras Kiai Pernik Kiai Menjawab Pendidikan Opini Literasi Mitra Pemerintahan Ekonomi Tokoh Seni Budaya Lainnya
Kamis, 20 Juni 2024

Khutbah

Khutbah Jumat: 3 Hikmah Puasa Ramadhan

Khutbah Jumat: 3 Hikmah Puasa Ramadhan
Banyak keutamaan di bulan Ramadhan (Ilustrasi: NU Online)
Banyak keutamaan di bulan Ramadhan (Ilustrasi: NU Online)


Puasa Ramadhan merupakan syariat yang diwajibkan kepada seluruh umat Islam yang telah memenuhi kriteria syarat dan rukun puasa. 

 

Allah swt tidak akan menurunkan syariat tanpa ada maksud dan tujuan, atau yang disebutkan dengan hikmah syariat (hikmatut rasyri'). Karena dengan adanya hikmah menjadikan kita mendapat bumbu dalam beribadah. 

 

Khutbah I

   اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهْ اَلْحَمْدُ ِللهِ جَعَلَ رَمَضَانَ شَهْرًا مُبَارَكًا، وَفَرَضَ عَلَيْنَا الصِّيَامَ لِأَجْلِ التَّقْوٰى. أَشْهَدُ أَنْ لَاۧ إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ . اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مَحَمَّدِ نِالْمُجْتَبٰى، وَعَلٰى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَهْلِ التُّقٰى وَالْوَفٰى. أَمَّا بَعْدُ فَيَاأَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ! أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ فَقَدْ فَازَ مَنِ اتَّقَى. فَقَالَ اللهُ تَعَالٰى فِيْ كِتَابِهِ الْكَرِيْمِ : أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ يَاۤأَيُّهَا الَّذِيْنَ ءٰمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُوْنَ   

 

Hadirin rahimakumullah 

Pada hari dan bulan yang mulia ini. Khatib tidak bosan-bosan mengingatkan kepada jamaah Jumat sekalian untuk meningkatkan takwa kita kepada Allah swt, yakni dengan cara menjalankan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Karena takwa merupakan kemuliaan di sisi Allah. 

 

Hal ini sebagaimana disebutkan dalam Al-Qur'an surat Al-Hujurat ayat 13:

 إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ ٱللَّهِ أَتْقَىٰكُمْ 

 

Artinya: Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling takwa di antara kamu.

 

Hadirin rahimakumullah

Segala puji milik Allah swt, Tuhan yang memberikan keberkahan kepada kita semua, Tuhan yang menjadikan bulan suci Ramadhan menjadi bulan yang mulia dan diberkahi. Karena dalam bulan Ramadhan umat Islam di seluruh dunia diwajibkan untuk berpuasa. 

 

Kewajiban berpuasa bagi umat Islam, tercantum dalam Al-Qur'an surah Al-Baqarah Ayat 183:

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُوْنَۙ

 

Yâ ayyuhalladzîna âmanû kutiba 'alaikumush-shiyâmu kamâ kutiba 'alalladzîna ming qablikum la'allakum tattaqûn.

 

Artinya: Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa (QS. Al-Baqarah 183).

 

Hadirin rahimakumullah

Ramadhan merupakan bulan yang agung, karena memiliki peristiwa yang sangat penting dalam sejarah umat Islam, yakni turunnya Al-Qur'an, atau yang disebut dengan Nuzul al-Qur’an. Karena dengan turunnya Al-Qur'an lah, kita semua mendapatkan petunjuk tentang ilmu agama dan kehidupan di dunia. 

 

Sudah menjadi pengertian umum bahwa Ramadhan merupakan bulan yang diberkahi oleh Allah swt. Seperti dibukanya pintu surga, ditutupnya pintu neraka dan terdapat malam Lailatul Qadar. Hal ini sebagaimana disebutkan dalam sebuah hadits:

   عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : كَانَ رَسُوْلُ اللهِ ﷺ يُبَشِّرُ أَصْحَابَهُ، يَقُوْلُ : " قَدْ جَاۤءَكُمْ شَهْرُ رَمَضَانَ شَهْرٌ مُبَارَكٌ فَرَضَ اللهُ عَلَيْكُمْ صِيَامَهُ، تُفْتَحُ فِيْهِ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ، وَتُغْلَقُ فِيْهِ أَبْوَابُ النَّارِ، فِيْهِ لَيْلَةٌ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ، مَنْ حُرِمَ خَيْرَها فَقَدْ حُرِمَ " )وَهٰذَا لَفْظُ حَمَّادِ بْنِ زَيْدٍ، أَخْرَجَهُ النَّسَائِيُّ، عَنْ بِشْرِ بْنِ هِلَالٍ( ـ   

 

Artinya: Dari Abu Hurairah ra, ia berkata: Rasulullah saw memberikan kabar gembira kepada para sahabat beliau. Beliau bersabda: telah datang kepada kalian bulan Ramadhan, yaitu bulan yang diberkahi, Allah telah memfardhukan (mewajibkan) atas kalian berpuasa di bulan itu, di bulan itu dibukalah pintu-pintu surga dan ditutuplah pintu-pintu neraka, dan di bulan itu pula ada Lailatul Qadar (Malam Qadar) yang lebih baik dari seribu bulan”, Siapa saja yang terhalang dari kebaikan malam itu maka ia terhalang dari rahmah Tuhan (HR. al-Nasa’i).   

 

Maka dari itu, kita semua wajib berbahagia dan berbangga karena bisa menjumpai bulan Ramadhan. Karena Nabi Muhammad saw selalu mengajarkan kepada kita tentang bagaimana kita menyambut Ramadhan dengan penuh harap dan berbahagia. Bahkan penyambutan itu diajarkan sejak dua bulan sebelumnya, Rajab dan Sya'ban. 

 

Dalam pengharapan ini terdapat pada hadits  yang mengandung doa bagi kita semua untuk bertemu Ramadhan:

اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِى رَجَبٍ وَشَعْبَانَ وَبَلِّغْنَا رَمَضَانَ
   

 

Artinya: Wahai Allah, berkahilah kami di bulan Rajab dan bulan Sya’ban, dan sampaikanlah kami di bulan Ramadhan.

 

Hadirin rahimakumullah

Setiap syariat yang diturunkan oleh Allah swt memiliki hikmah tersendiri bagi hamba-hamba-Nya, begitu juga dengan puasa Ramadhan. Dalam sebuah hadits Qudsi yang diriwayatkan dari Ibn Abbas ra bahwa diantaranya hikmah bulan Ramadhan adalah ada pengabulan doa bagi orang yang berdoa; ada penerimaan taubat orang yang bertaubat, dan ada pengampunan bagi orang yang mohon ampunan:

   يَقُوْلُ اللهُ - عَزَّ وَجَلَّ - فِي كُلِّ لَيْلَةٍ مِنْ شَهْرِ رَمَضَانَ ثَلاثَ مَرَّاتٍ : هَلْ مِنْ سَاۤئِلٍ فَأُعْطِيَهُ سُؤَلْهُ ؟ هَلْ مِنْ تَاۤئِبٍ فَأَتُوْبَ عَلَيْهِ ؟ هَلْ مِنْ مُسْتَغْفِرٍ فَأَغْفِرَ لَهُ؟   

 

Artinya: Dalam setiap malam bulan Ramadhan Allah ‘azza wa jalla berseru sebanyak tiga kali: Adakah orang yang meminta maka aku penuhi permintaannya? Adakah orang yang bertaubat maka aku terima taubatnya? Dan adakah orang yang memohon ampunan maka aku ampuni dia? (HR. Al-Thabrâni dan al-Baihaqî).    

 

Di antara hikmah berpuasa Ramadhan adalah mensyukuri nikmat Tuhan yang diberikan kepada kita selama ini. Karena makna ibadah secara mutlak, termasuk ibadah puasa, adalah ungkapan syukur dari seorang hamba kepada Tuhannya atas nikmat-nikmat yang telah diberikan kepadanya. Sebagaimana ditegaskan dalam Al-Qur’an, bahwa kita tidak akan dapat menghitung nikmat Tuhan: 

وَاٰتٰىكُمْ مِّنْ كُلِّ مَا سَاَلْتُمُوْهُۗ وَاِنْ تَعُدُّوْا نِعْمَتَ اللّٰهِ لَا تُحْصُوْهَاۗ اِنَّ الْاِنْسَانَ لَظَلُوْمٌ كَفَّارٌࣖ

 

Wa âtâkum ming kulli mâ sa'altumûh, wa in ta‘uddû ni‘matallâhi lâ tuḫshûhâ, innal-insâna ladhalûmung kaffâr

 

Artinya: Dia telah menganugerahkan kepadamu segala apa yang kamu mohonkan kepada-Nya. Jika kamu menghitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak akan mampu menghitungnya. Sesungguhnya manusia itu benar-benar sangat zalim lagi sangat kufur (QS. Ibrâhim [14]: 34).   

 

Hadirin rahimakumullah 

Pada bulan Ramadhan kita diwajibkan berpuasa sebulan penuh, dengan tujuan utamanya adalah untuk menjadikan kita menjadi hamba yang bertakwa. Sejarah diwajibkannya berpuasa Ramadhan ini ditetapkan pada bulan Sya’ban tahun kedua hijriyah, yang mengandung banyak hikmahnya.    

 

Dalam puasa Ramadhan setidaknya ada 3 hikmah dan faedah, yakni fâ’idah rûhiyyah (manfaat psikologis/spiritual/kejiwaan), fâ’idah ijtimâ’iyyah (manfaat sosial-kemasyarakatan) dan fâ’idah shihhiyyah (manfaat kesehatan).   

 

Pertama, manfaat jiwa.

Puasa Ramadhan memiliki faedah dan manfaat bagi jiwa manusia, seperti  pembiasaan diri agar memiliki sifat sabar, dengan mengekang hawa nafsu, dan ekspresi yang menjadikan makruh dan haram. Sehingga akan melahirkan manusia-manusia yang bertakwa. Karena dengan takwa itulah yang menjadi tujuan khusus dalam berpuasa Ramadhan.     

 

Kedua, manfaat sosial.

Selain manfaat pada jiwa, Ramadhan juga memiliki manfaat pada sosial masyarakat, seperti setaranya semua manusia untuk berpuasa. Tidak ada perbedaan baik yang kaya maupun yang miskin, yang cerdas maupun yang bodoh, yang tua, muda, laki-laki, perempuan, semuanya wajib berpuasa jika mereka sudah memenuhi syarat dan rukun puasa. 

 

Selain itu juga, manfaat dari sosial kemasyarakatan yakni menjadikan umat Islam untuk selalu menebar kasih sayang ke sesama manusia. Bahkan dalam Islam ditegaskan barang siapa yang memberikan makan orang yang berpuasa maka akan mendapatkan pahala yang besar dan dimasukkan ke dalam surga. Hal ini menunjukkan bahwa puasa mengajarkan kepada kita untuk selalu berbuat baik kepada orang lain, karena dampaknya juga akan kepada kita sendiri. 

 

Ketiga, manfaat kesehatan.

Sudah menjadi banyak penelitian bahwa puasa Ramadhan memiliki banyak manfaat dalam fisik atau kesehatan. Seperti membersihkan usus-usus dan pencernaan, memperbaiki perut yang terus-menerus beraktifitas, membersihkan badan dari lendir-lendir atau lemak-lemak, kolesterol yang menjadi sumber penyakit, dan puasa dapat menjadi sarana diet atau pelangsing badan.    

 

Hadirin rahimakumullah

Demikianlah khutbah kali ini mudah-mudahan bermanfaat bagi kita semua, baik yang membaca maupun yang mendengarkannya. Karena sebaik-baik nasehat, yakni nasehat yang menjadikan kita semakin baik dan akan terus memperbaiki diri. 

 

Dan semoga, kita selalu diberikan iman yang kuat dan kokoh, sehingga bisa menunaikan ibadah puasa selama sebulan penuh tanpa kendala. Dan juga mudah-mudahan puasa ini menjadikan kita menjadi hamba yang mencintai kebaikan dan mencintai makhluknya Allah swt. Aamîn yâ rabbal ‘âlamîn.

 


    بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بِاْلُقْرءَانِ اْلعَظِيْمِ وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ ِبمَا ِفيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهٗ هُوَ اْلغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ   

 

Khutbah II

   اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا   أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوا اللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ   اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ     

 

Ustadz Yudi Prayoga, M.Ag, Pengajar di Pondok Pesantren Al Hikmah Bandar Lampung


Khutbah Terbaru