• logo nu online
Home Warta Syiar Bahtsul Masail Keislaman Khutbah Teras Kiai Pernik Kiai Menjawab Pendidikan Opini Literasi Mitra Pemerintahan Ekonomi Tokoh Seni Budaya Lainnya
Selasa, 23 April 2024

Syiar

Hendak Qadha Puasa Ramadhan, Ini Lafal Niatnya

Hendak Qadha Puasa Ramadhan, Ini Lafal Niatnya
Hendak Qadha Puasa Ramadhan, Ini Lafal Niatnya (Ilustrasi foto: NU Online)
Hendak Qadha Puasa Ramadhan, Ini Lafal Niatnya (Ilustrasi foto: NU Online)

Bagi yang masih mempunyai utang puasa Ramadhan tahun lalu, sebaiknya pada bulan Sya’ban ini segera mengqadhanya. Selain karena bulan Ramadhan 1445 akan segera tiba, puasa pada bulan Sya’ban juga bisa menjadi sarana melatih diri menghadapi puasa wajib tersebut.


Ketentuan mengqadha atau mengganti puasa Ramadhan wajib membaca niat puasa qadhanya di malam hari. Hal itu sebagaimana dijelaskan oleh Syekh Sulaiman Al-Bujairimi dalam Hasyiyatul Iqna’-nya sebagai berikut:


ويشترط لفرض الصوم من رمضان أو غيره كقضاء أو نذر التبييت وهو إيقاع النية ليلا لقوله صلى الله عليه وسلم: من لم يبيت النية قبل الفجر فلا صيام له. ولا بد من التبييت لكل يوم لظاهر الخبر.


Artinya: Disyaratkan memasang niat di malam hari bagi puasa wajib seperti puasa Ramadhan, puasa qadha, atau puasa nadzar. Syarat ini berdasar pada hadits Rasulullah saw, “Siapa yang tidak memalamkan niat sebelum fajar, maka tiada puasa baginya.” Karenanya, tidak ada jalan lain kecuali berniat puasa setiap hari berdasar pada redaksi zahir hadits (Syekh Sulaiman Al-Bujairimi, Hasyiyatul Iqna’, [Darul Fikr, Beirut: 2007 M/1428 H], juz II). 


Berikut ini lafal niat qadha puasa Ramadhan: 


 نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ قَضَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ لِلهِ تَعَالَى


Nawaitu shauma ghadin ‘an qadhā’I fardhi syahri Ramadhāna lillâhi ta‘âlâ.


Artinya: Aku berniat untuk mengqadha puasa bulan Ramadhan esok hari karena Allah swt.


Demikian ketentuan dan lafal niat puasa qadha Ramadhan yang perlu kita baca  sebelum melaksanakan puasa tersebut. Semoga Allah swt memudahkan jalan ibadah kita dan mempertemukan kita dengan bulan Ramadhan mendatang.

(Ila Fadilasari)


Syiar Terbaru